Bagaimanakah interaksi online kita secara negatif mempengaruhi persepsi kita tentang diri sendiri?

Pernahkah Anda ingin memposting gambar di Instagram tetapi akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya karena takut menerima tanggapan atau kritik yang tidak bersemangat dari audiens Anda? Pernahkah Anda menemukan bahwa, semakin Anda melihat foto, semakin tidak menarik tubuh Anda tampaknya? Pernahkah anda berpikir untuk diri sendiri,

        Ugh, mengapa rambutku terlihat begitu keriting?

        Ini jelas sudut terburuk saya.

        Tidak ada yang akan mengomentari foto ini karena saya tidak terlihat terbaik.

        Mengapa kakiku terlihat seperti itu?

Bagi siapa saja yang pernah mengalami fenomena seperti itu, benar-benar tidak mengherankan bahwa semakin kita melihatnya - semakin banyak upaya yang kita lakukan untuk memposting gambar "sempurna" - semakin kita akan menemukan kekurangan dalam diri kita bahwa orang lain, untuk sebagian besar, bahkan tidak akan memperhatikan sama sekali. Jadi mengapa kita terus melakukan ini

Tekanan dan Perbandingan Sosial

Media sosial adalah alat yang dapat digunakan untuk mengekspresikan keyakinan dan nilai-nilai seseorang atau berfungsi sebagai tempat di mana orang menemukan rasa memiliki mereka. Namun, menurut Vogel et al. (2013), media sosial juga dapat menjadi alat untuk perbandingan diri, di mana pengguna sering mengukur diri mereka sendiri berdasarkan bagaimana mereka berdiri berbeda dengan orang lain. Ini adalah gagasan yang terkenal bahwa manusia memiliki kecenderungan bawaan untuk membandingkan diri mereka satu sama lain, tetapi karena banyaknya informasi yang tersedia di Internet saat ini, kecenderungan ini sekarang lebih umum dari sebelumnya. Dari detail terkecil dari penampilan fisik seseorang hingga seluruh keberadaan seseorang, media sosial telah mengekspos kepada kita apa yang tidak pernah bisa kita lihat dari satu sama lain sebelumnya.

Sebelum kita membahas lebih dalam topik ini, penting untuk memperkenalkan dua jenis perbandingan evaluatif diri yang ditemukan dalam psikologi manusia: perbandingan ke atas dan perbandingan ke bawah. Perbandingan ke atas melibatkan membandingkan diri dengan sosok/individu yang dianggap lebih unggul dalam hal aspek keuangan, intelektual, profesional, akademik, fisik, mental, atau aspek lain yang dianggap signifikan; Di sisi lain, perbandingan ke bawah melibatkan membandingkan diri dengan sosok yang dianggap inferior dalam aspek-aspek tersebut. Kedua jenis perbandingan ini memiliki efek sebaliknya, di mana perbandingan ke atas sering mengarah pada perasaan tidak aman atau inferioritas sementara perbandingan ke bawah lebih cenderung membuat seseorang merasa lebih baik tentang diri sendiri.

Vogel et al. (2014) menemukan bahwa munculnya media sosial telah meningkatkan tingkat perbandingan diri secara keseluruhan. Namun demikian, tren menunjukkan bahwa dalam pengaturan online, tampaknya ada lebih banyak perbandingan ke atas daripada ke bawah. Ini berarti bahwa melalui media sosial, orang melihat ke atas lebih dan lebih sambil mengevaluasi diri terhadap orang-orang yang mereka anggap lebih unggul. Tidak benar-benar mengejutkan, bukan? Lagi pula, kita semua telah melihat profil seseorang sebelumnya dan bertanya-tanya: bagaimana Anda membuat rambut Anda terlihat seperti itu? Dia pergi ke Harvard? Wow, wajahnya sangat sempurna. Sungguh pekerjaan yang luar biasa yang mereka miliki. Aku berharap aku terlihat lebih seperti dia. Seperti yang dibayangkan, tren perbandingan ke atas ini berkorelasi dengan harga diri yang lebih rendah dan perasaan negatif keseluruhan yang mungkin kita rasakan di beberapa titik, menyeduh di bagian bawah hati kita ketika kita menggulir profil individu yang benar-benar menarik yang tidak terlihat seperti kita, atau orang yang diterima dengan posisi pekerjaan tempat kita ditolak. Dengan kata lain, dengan munculnya media sosial, kita lebih cenderung mengkritik dan meremehkan diri kita sendiri hanya karena kita berpikir kehidupan seseorang terlihat sedikit lebih sempurna daripada kita sendiri.

Efek Self-Comparison dengan Orang Lain

Paparan jangka panjang terhadap media sosial telah dikaitkan dengan efek bencana pada harga diri dan kesehatan mental. Seperti yang didefinisikan oleh Stanley Coopersmith dalam bukunya The Antecedents of Self-Esteem, harga diri adalah ukuran seberapa positif atau negatif seseorang memandang diri sendiri. Menurut Leary et al., ini adalah indikasi bagaimana seseorang memandang makna hidup mereka dan rasa memiliki mereka, serta melayani fungsi penting lainnya dalam kehidupan sosial dan pribadi kita. Ketika harga diri kita terpengaruh, itu pasti akan menyebabkan masalah yang lebih serius.

Beberapa studi (Feinstein et al., 2013; Kalpidou et al., 2011; Kross et al., 2013; Mehdizadeh, 2010; Rutledge et al., 2013) telah menyimpulkan bahwa paparan jangka panjang ke platform media sosial Facebook berkorelasi positif dengan peningkatan depresi dan penurunan kesejahteraan secara keseluruhan. Feinstein (2013) juga menemukan bahwa mereka yang membuat lebih banyak perbandingan melalui media sosial menderita gejala depresi yang lebih signifikan. Ini berarti bahwa - sementara perbandingan sosial dapat mempengaruhi Anda dalam berbagai bentuk - dalam banyak kasus, perbandingan ini negatif. Temuan ini tidak benar-benar mengejutkan, jika Anda benar-benar memikirkannya. Ketika kita melihat gambaran tentang apa yang masyarakat anggap sebagai standar keinginan, kita sering menemukan diri kita mengkritik bagian-bagian dari kita yang tidak menyerupai apa yang ditampilkan di layar di tangan kita. Dengan setiap perbandingan, kita menjadi semakin tidak aman. Tak perlu dikatakan, perilaku komparatif semacam itu memiliki potensi besar untuk membawa efek merusak pada kesehatan mental kita.

Merubah Sudut Pandang / Perspektif Kita

Sekarang kita tahu betapa merugikannya membandingkan diri kita dengan standar ideal yang terpampang di seluruh media sosial, bagaimana kita berhenti? Setelah cita-cita ini telah tertanam ke dalam pikiran kita begitu lama, mungkin sulit untuk membalikkannya. Namun demikian, kita dapat mulai dengan mengubah cara kita berpikir tentang cita-cita ini. Pikirkan tentang diri Anda, sebagai permulaan. Ketika Anda memposting di media sosial, apakah posting ini cenderung menyoroti keberhasilan atau kegagalan Anda? Apakah Anda mengambil selfie dari hari-hari rambut buruk Anda, atau apakah Anda berbagi foto penampilan terbaik Anda? Pikirkan tentang betapa sulitnya menjadi rentan tentang perjuangan pribadi Anda di media sosial daripada memposting tentang pesta yang baru saja Anda hadiri dengan teman-teman terbaik Anda.

Media sosial penuh dengan momen terbaik orang, tapi hanya itu: fasad/ilusi. Realitas mencakup pasang surut, dan apa yang kita lihat di media sosial sering tidak melukiskan gambaran lengkap tentang kebenaran. Orang-orang memposting apa yang mereka ingin dunia lihat, dan seringkali, itu bukan penggambaran yang akurat tentang seperti apa hidup mereka sebenarnya. Tapi di balik senyum yang menakjubkan itu adalah perjuangan yang tidak pernah bisa kita lihat; Di balik sandiwara gambar-sempurna adalah kehidupan yang tidak kita ketahui. Jadi, jika kita tidak dapat melihat keseluruhan gambar, mengapa kita membandingkan diri kita dengan fragmen itu?

Setiap orang merasa tidak aman di beberapa titik dalam hidup mereka, dan itu adalah bagian alami dari keberadaan kita. Namun, perasaan tidak mampu dan inferioritas yang terus-menerus tidak boleh diabaikan. Ini adalah dampak penting dari perbandingan diri yang berlebihan, dan penting bagi kita untuk mencoba membatasi kerusakan sebanyak mungkin. Ingat, media sosial bukanlah kehidupan nyata; Apa yang tampak sempurna mungkin tidak selalu seperti yang terlihat, dan kita tidak dapat mendasarkan bagaimana kita menghargai diri kita sendiri pada penggambaran kesempurnaan yang dipentaskan yang tidak akurat.

References
Sumber