Mindfulness: A Deeper Dive into The Art of Active Acceptance

Definisi Mindfulness

Mindfulness adalah kesadaran yang muncul secara sengaja dan tidak melakukan penghakiman pada situasi / pemikiran saat ini. Dr Jon Kabat-Zinn, yang dianggap sebagai "godfather of modern mindfulness", juga menjelaskan mengenai sikap-sikap yang membentuk dasar dari praktik tersebut, yaitu:

  • Penerimaan
  • Keingintahuan
  • Kelembutan
  • Melepaskan
  • Cinta Kasih
  • Keterbukaan 
  • Dll.

Beberapa mungkin akan mengasosiasikan mindfulness dengan praktik meditasi formal dan sistematis dan dapat mengarah antara meditas singkat dan meditasi harian, hingga meditasi yang dilakukan secara berulang. Namun, mindfulness merupakan cara untuk menjadi (Feldman & Kuyken, 2019). Kita dapat secara sengaja untuk membawa sikap terbuka dan cerdas dalam memperhatikan apa pun yang dilakukan, seperti meengerjakan tugas-tugas, berjalan-jalan, mendengarkan musik, makan dan minum, dan banyak kegiatan lain yang biasanya dianggap remeh. 

Photo by Tengyart on Unsplash

Merangkul Emosi Kita

Masyarakat telah membuat sebuah narasi / informasi yang berbahaya, yaitu emosi “negatif” seperti kesedihan atau kemarahan merupakan hal yang salah; bahwa kita seharusnya tidak mengalaminya, dan ketika kita memilikinya / melakukannya, ada sebuah keharusan untuk “memperbaikinya”. Kenyataannya, emosi itu tidak ada yang baik atau buruk, melainkan sebuah pengalaman manusia dan secara umum ada diluar kendali kita sebagai manusia. Emosi merupakan sumber informasi berharga yang dapat membantu kita untuk mendapatkan wawasan tentang apa yang kita butuhkan saat ini dan memungkinkan kita untuk membuat sebuah keputusan.

Kecemasan adalah respon terhadap adanya rasa takut dan menjadi sebuah alarm yang akan memperingatkan kita mengenai apa yang kemungkinan datang. Dengan demikian, kecemasan akan berusaha untuk melindungi kita dari bahaya. Pada masa lalu, kecemasan akan membuat nenek moyak kita tetap bertahan hidup dengan membantu mereka bereaksi lebih cepat ketika mereka dikejar oleh hewan liar. Hal tersebut dilakukan dengan menyalakan saklar yang sementara dapat memungkinkan naluri bertahan hidup di otak yang mengendalikan perasaan untuk menimpa otak berfikir, kemudian mengaktifkan “respon ancaman” utama kita (misalnya melawan, membekukan, menenangkan / menjilat, dan penerbangan).

Hari ini, mungkin tidak ada hewan liar yang secara aktif mengejar kita. Namun, kecemasan dan emosi "negatif" lainnya masih membantu memfasilitasi pemikiran yang lebih rinci dan analitik, mempromosikan kegigihan pada tugas kognitif yang menantang, memberikan petunjuk tentang masalah yang membutuhkan perhatian kita, dan banyak lagi (Gruber, n.d.). Misalnya, kecemasan adalah sesuatu yang mendorong kita untuk melakukan upaya ekstra ketika kita sedang mempersiapkan wawancara kerja besar. Itu membuat kita waspada ketika kita menyeberang jalan yang sibuk atau menjelajah sendirian di malam hari.

Masalahnya datang ketika kita memberi makan ke dalam informasi yang diberikan oleh lingkungan sosial dan kemudian mencoba untuk menghindari, mengabaikan, atau bahkan langsung menolak emosi yang tidak menyenangkan. Perasaan subjektif kita - bersama dengan sensasi tubuh yang terkait dengannya - berinteraksi dengan keadaan kita saat ini, pengalaman masa lalu, budaya, dan pengasuhan. Ini menentukan bagaimana kita memandang suatu situasi, yang kemudian mempengaruhi perilaku kita.

Selain itu, faktor-faktor seperti pengalaman traumatis, kehilangan, atau stres yang sedang berlangsung dapat menyebabkan beralih ke Feeling Brain menjadi macet. Ini berarti bahwa kita akan cenderung bereaksi secara refleks, alih-alih menanggapi situasi dengan serius. Ketika tindakan penghindaran menjadi bagian dari refleks kita, jauh lebih sulit bagi kita untuk memperhatikan bahwa kita melakukannya. Ini sering berubah menjadi siklus penderitaan yang melanggengkan banyak masalah dengan kesehatan mental.

Photo by Michael and Diana Weidner on Unsplash

Seperti Awan di Langit

Sama seperti yang digambarkan oleh video dari Happify, perhatian akan mendorong kita untuk mundur selangkah dan mengamati pola perilaku otomatis dan kebiasaan ini. Ini mengundang kita untuk melihat pola dengan rasa ingin tahu dan keterbukaan, sehingga kita mungkin dapat memahami apa yang emosi kita coba katakan kepada kita. Ini kemudian mendorong kita untuk menciptakan kembali ruang antara pengalaman emosional kita dan perilaku kita, sehingga kita mungkin dapat bertindak lebih sesuai dengan tujuan dan nilai-nilai kita.

Selain itu, perhatian akan mengingatkan bahwa emosi yang kita miliki tidak permanen. Cara mentor dan dosen memberikan penggambaran kepada saya adalah dengan memvisualisasikan diri kita sebagai langit; dan emosi, pikiran, dan sensasi kita sebagai awan yang lewat. Awan akan muncul dan terbentuk. Beberapa ringan dan tipis; Sementara yang lain berat dengan hujan, kadang-kadang membawa guntur dan kilat dengan mereka. Akan ada hari-hari yang diwarnai dengan kecerahan dan langit yang cerah; Tetapi juga akan ada hari-hari ketika awan berkumpul untuk menghasilkan badai yang mengguncang kita ke inti. Dalam salah satu situasi ini, kita dapat memilih untuk fokus pada awan dan menahannya di tempat. Tapi kita juga bisa memilih untuk melepaskan, dan membiarkan mereka lewat atau menghilang seperti semua awan akhirnya lakukan.

Saya pikir ini adalah metafora yang indah yang menunjukkan pasang surut dan aliran emosi kita. Ketika kita dapat belajar untuk berhenti berjuang melawan perasaan kita dan hanya duduk bersama mereka sebagai gantinya, kita akan dapat memprosesnya dan membiarkan mereka lewat. Akhirnya, metafora menandakan harapan dan kemungkinan untuk perubahan - dua komponen penting dari ketahanan dan pemulihan (Hayes et al., 2017). Mindfulness menyoroti fakta bahwa tidak mungkin untuk bersukacita sepanjang waktu, dan tidak mungkin untuk sedih sepanjang waktu. Sementara lembah atau downs tidak dapat dihindari dalam hidup, mereka tidak selamanya. Ini bisa melegakan atau menghibur bagi mereka yang mengharapkan diri mereka untuk mencapai kehidupan yang "sempurna, bahagia", dan / atau mereka yang mungkin begitu dalam dalam kegelapan sehingga mereka tidak dapat melihat jalan keluar.

Satu catatan terakhir yang mungkin saya buat adalah bahwa, sama seperti semua pendekatan, mindfulness tidak akan bekerja untuk semua orang. Jika itu adalah sesuatu yang Anda hadapi, atau jika Anda tertarik untuk belajar lebih banyak tentang bagaimana Anda dapat menerapkannya pada keadaan pribadi Anda, selalu mencari bantuan profesional sehingga para praktisi ini dapat membantu Anda dalam perjalanan Anda.

Pelajari lebih lanjut tentang ilmu di balik perhatian penuh dengan artikel ini di Seribu Tujuan.

Pelajari lebih lanjut tentang hubungan antara perhatian dan agama dengan artikel ini di Seribu Tujuan.

References
Sumber