Yuk kenali jurusan psikologi di Indonesia!

Halo... kabar gembira nihhh buat kamu yang penasaran sama jurusan psikologi, khususnya di Indonesia. Di tulisan kali ini kami akan membahas tentang jenjang perkuliahan psikologi di Indonesia. Simak baik-baik ya!

Q: Tolong jelasin dong jenjang perkuliahan di jurusan psikologi tuh kayak gimana sih??

A: Jenjang perkuliahan di psikologi sebenarnya hampir sama dengan jurusan lain kok. Dimulai dari jenjang S1, S2, sampai S3. 

Q: Lah, terus bedanya apa dong? Kalo abis lulus S1 psikologi tuh udah bisa langsung bisa baca pikiran orang belom??

A: Hadehhhh... kata siapa sihhh lulusan psikologi bisa baca pikiran orang?! Nih ya, psikologi itu ilmu buat mempelajari perilaku manusia.. Bukan buat baca pikiran orang ya!!! Jadi di kurikulum yang terbaru, jenjang pendidikan S1 Psikologi masih terbatas pada ranah yang sifatnya umum dan non-klinis. Jadi, belum ada spesialisasi dan belum bisa melakukan praktik sebagai psikolog profesional. Gituu... 

Q: Berarti... lulusan S1 psikologi tuh berarti belom bisa disebut psikolog dong ya? Terusss gimana dong caranya biar bisa jadi psikolog?

A: Nah, supaya bisa jadi psikolog, setelah lulus S1 Psikologi, kamu harus lanjut S2 dulu ya. S2 profesi psikologi

Q: Loh... emangnya ada program S2 selain profesi?

A: Ada... khusus untuk orang yang mau menjadi psikolog dan mendapatkan izin praktik yang legal, dia harus melanjutkan spesialisasi di program S2 profesi, dan yang bisa mengambil program S2 profesi ini cuma para lulusan S1 psikologi aja. Selain program S2 profesi, ada juga beberapa program lain, misalnya S2 sains dan terapan. 

Untuk program S2 sains dan terapan ini bisa diambil oleh lulusan psikologi dan non-psikologi. Biasanya, akan ada matrikulasi dulu di semester awal untuk penyetaraan bagi lulusan non-psikologi.

Q: hoooo gitu ternyata. kirain semua lulusan dari psikologi bakal jadi psikolog. ternyata nggak ya. Kalo gitu, orang yang lulusan psikologi, tapi bukan psikolog itu disebutnya apa?

A: Wah pertanyaan bagus.. Kita biasa nyebutnya ilmuwan psikologi. Jadi, kontribusinya sebatas pada pengembangan ilmu psikologi aja. 

Q: hmmm baiklah.. Oh iya, ngomong-ngomong psikolog itu berarti harus punya izin praktik dulu ya?

A: yuppp betul! Nah yang berwenang atas izin praktiknya tuh HIMPSI, atau Himpunan Psikologi Indonesia. Btw kita bisa ngecek lohhh keanggotaan dan izin praktik para psikolog di website HIMPSI. 

Q: ohiya??? gimana tuh caranya?

A: langsung aja buka websitenya di anggota.himpsi.or.id/ terus tinggal ketik deh nama psikolog/ilmuwan psikologi yang mau kita cek keanggotaan dan surat izin praktiknya

Q: ohhh gitu ternyata gampang ya... Oke deh! Makasih banyak yaaa infonya. Berguna banget buat gue yang awam soal ini

A: oke... sama-samaa. Semoga bisa membantu ya!


References
Sumber