Trigger Warning
This article contains information about sexual assault, which may be upsetting to some people.
Baca posting ini dalam Bahasa Indonesia
Read this post in English

Men: The Silenced Survivors of Sexual Assault

Pendahuluan

Beberapa minggu terakhir ini, Indonesia diguncang oleh dua kasus besar yang melibatkan kekerasan seksual yang pada hasil pengamatan, tampaknya tidak berhubungan; satu dilakukan oleh sekelompok karyawan kantor dan yang lainnya oleh selebriti terkenal. Salah satunya adalah peristiwa satu kali yang terjadi pada tahun 2016, dan yang lainnya berlangsung selama bertahun-tahun mulai tahun 2011. Namun, benang merah yang mengalir melalui kedua kasus tersebut tidak salah lagi: kedua korban adalah laki-laki. Karena penyintas kekerasan seksual laki-laki sering dikecualikan dari diskusi mengenai topik tersebut, kasus-kasus ini memicu percakapan baru yang menyoroti demografi yang sering kali diabaikan.

Kasus pertama menyangkut individu yang didakwa melakukan pelecehan terhadap anak di bawah umur. Orang ini tidak lain adalah penyanyi Saipul Jamil, yang melakukan pelecehan seksual terhadap seorang remaja berusia 17 tahun (dikenal dengan inisial DS) saat ia tertidur pada 2016. Setelah menjalani tiga tahun penjara, pembebasannya pada September 2021 dirayakan olehnya, pendukungnya, dan disiarkan di televisi nasional tanpa sensor apapun. Di antara momen-momen pembebasannya yang paling banyak difoto adalah foto-foto dirinya sedang diarak dalam mobil merah. Disamakan oleh banyak orang dengan parade perayaan untuk juara Olimpiade, rangkaian perayaan ini memamerkannya dalam cahaya kemenangan yang positif.

Di sisi lain, kasus kedua melibatkan serangkaian serangan seksual jangka panjang, intimidasi, penyalahgunaan kekuasaan, dan intimidasi yang ditujukan kepada seorang pegawai KPI Pusat (Komisi Penyiaran Indonesia) yang dikenal dengan inisial MS. Menurut surat terbukanya kepada Presiden Joko Widodo, MS mengalami beberapa kasus pelecehan tersebut selama bertahun-tahun yang menyebabkan trauma fisik dan mental, membawanya ke rumah sakit dan meninggalkannya dengan kerusakan psikologis yang parah. Setelah beberapa upayanya untuk melaporkan kepada pihak berwenang tidak mendapat tanggapan yang signifikan dan kondisinya semakin tidak valid, ia akhirnya menulis surat terbuka yang ditujukan langsung kepada presiden, yang menjadi viral di media sosial baru-baru ini. Karena unggahan tersebut mendapat dukungan publik secara online, para pelaku yang dia sebutkan dalam pernyataannya mengancam akan menuntutnya berdasarkan klausul Informasi dan Transaksi Elektronik konstitusi (UU ITE) dan KPI sendiri berusaha memaksanya untuk menandatangani kontrak yang menunjukkan bahwa pelanggaran di atas yang dilakukan terhadapnya di kantor KPI dan oleh pegawai KPI tidak pernah terjadi.

Konteks Pelecehan Seksual Terhadap Pria

Kebanyakan orang menyadari prevalensi serangan seksual atau pelecehan terhadap perempuan dan anak perempuan; namun, mereka yang mempengaruhi pria dan anak laki-laki umumnya kurang dibicarakan. Menurut psikolog Romeo Vitelli, Ph.D, pria yang disurvei dalam penelitian terbaru telah menghadapi beberapa bentuk pelecehan seksual di tempat kerja, sedangkan 7,6 % dari semua tuduhan pelecehan seksual yang dilaporkan ke Komisi Kesempatan Kerja Setara AS (EEOC, 2013). Statistik ini tidak termasuk kasus kekerasan seksual dan pemerkosaan yang dilakukan terhadap laki-laki, yang termasuk dalam kategori pelecehan seksual yang berbeda.

Tindakan yang merupakan pelecehan seksual termasuk rayuan seksual yang tidak diinginkan, tekanan untuk melakukan tindakan seksual atau romantis, sentuhan fisik tanpa persetujuan, dan pemaksaan seksual (biasanya melibatkan ancaman atau suap untuk memaksa seseorang melakukan hubungan seksual). Pria yang kurang mematuhi stereotip berbasis gender tradisional (misalnya, pria yang mengambil cuti kerja untuk tujuan pengasuhan anak) lebih mungkin menghadapi pelecehan atau penyerangan, tetapi siapa pun dapat menjadi korban tindakan tersebut terlepas dari bagaimana mereka bertindak, berbicara, atau gaun. Sekitar 1 dari 6 laki-laki pernah mengalami pelecehan seksual di masa kanak-kanak atau dewasa, namun percakapan tentang topik ini tetap terbatas dan sangat distigmatisasi.

Menurut Robert T. Muller, Ph.D, pria sering kesulitan untuk mengidentifikasi bahwa pengalaman mereka bersifat traumatis dan kasar; dalam sebuah penelitian, hanya 16 persen pria yang menghadapi pelecehan seksual mengakui bahwa mereka telah mengalami pelecehan seksual dibandingkan dengan 64 persen wanita yang menghadapi kasus pelecehan atau penyerangan serupa. Banyak faktor yang berkontribusi terhadap tren ini, terutama stigmatisasi laki-laki yang selamat dari kekerasan seksual dan anggapan bahwa laki-laki perlu “berani” ketika menghadapi peristiwa traumatis; akibatnya, banyak laki-laki korban pelecehan seksual pada akhirnya meremehkan beratnya serangan atau pelecehan yang mereka hadapi karena takut dianggap lemah. Dengan lapisan tambahan tekanan sosial ini, proses mengatasi pelecehan seksual menjadi lebih sulit bagi penyintas laki-laki.

Dampak pada Kekerasan Seksual

Dampak kekerasan atau pelecehan seksual berbeda-beda bagi setiap penyintas. Bagi banyak orang, itu dapat memiliki efek yang mendalam dan bertahan lama, bermanifestasi dalam berbagai cara selama hidup mereka. Beberapa dari dampak ini bersifat langsung dan sementara, sementara sisanya muncul kemudian dan dapat bertahan hingga dewasa. Mari kita ingat ini sementara kita terus membaca sisa bagian ini.

Menurut Chen dkk. (2010), dampak fisik dan psikologis umum yang dialami oleh penyintas dewasa meliputi:

  • Kecemasan;
  • Depresi;
  • Gangguan Makan;
  • PTSD (yaitu kilas balik, ketakutan/penghindaran aktivitas seksual atau tempat-tempat yang mirip dengan tempat penyerangan terjadi, dll.);
  • Gangguan tidur;
  • Menyakiti diri sendiri (misalnya penyalahgunaan zat, mutilasi diri, perilaku sembrono);
  • Pemikiran bunuh diri;
  • Masalah hubungan (misalnya perceraian, perselingkuhan);
  • Perilaku seksual yang intens; dan
  • Gangguan somatik (misalnya masalah gastrointestinal, nyeri kronis, kejang psikogenik).

Di sisi lain, kekerasan seksual terhadap anak di bawah umur khususnya akan mengganggu banyak proses yang merupakan bagian dari tahun-tahun perkembangan mereka. Selain dampak umum yang dialami oleh orang dewasa yang selamat, hal ini dapat menyebabkan perkembangan identitas diri yang terganggu, masalah belajar, kenakalan, masalah buang air kecil dan buang air besar, dan banyak lagi (Tewksbury, 2007).

Namun, penyintas laki-laki secara keseluruhan juga dapat menghadapi tantangan tambahan terkait dengan keadaan khusus mereka. Keadaan ini dibuat unik oleh stereotip gender laki-laki tradisional yang masih lazim di masyarakat Indonesia yang konservatif dan patriarki. Karena harapan bahwa laki-laki harus kuat dan mandiri, penyintas cenderung menyangkal emosi mereka dan kemudian tidak memiliki keterampilan untuk mengekspresikan dan/atau mengelolanya. Ini kemudian dapat bermanifestasi sebagai perilaku eksternalisasi seperti agresi (misalnya kekerasan dalam rumah tangga); bersama dengan keterputusan relasional (misalnya disosiasi, proyeksi) dan kesulitan interpersonal (misalnya menjadi terlalu mengontrol terhadap orang lain untuk mengimbangi rasa takut tidak memiliki kontrol).

Kebutuhan akan Perubahan

Inilah kenyataannya: laki-laki yang selamat sebagian besar menderita dalam keheningan, dan itu bukan karena mereka tidak ingin berbicara.

Masyarakat kita secara konsisten menempatkan penyintas pada risiko trauma sekunder dan viktimisasi sekunder. Kami melakukan ini dengan mengandalkan dan mengabadikan mitos tentang serangan seksual, serta terlibat dalam menyalahkan korban. Stereotip yang tidak berdasar seperti “laki-laki tidak bisa menjadi korban karena mereka harus bisa membela diri”, “laki-laki yang diserang secara seksual harus memintanya”, dan “pelecehan seksual menghilangkan maskulinitas seseorang” – yang berasal dari tradisi yang sama gagasan tentang peran dan ekspresi gender laki-laki – menanamkan perasaan malu, rendah diri, rasa tidak aman, dan rendah diri dalam diri mereka yang selamat (Suarez & Gadalla, 2010). Sedikitnya laporan yang dibuat kepada penegak hukum dan tokoh atau lembaga terkait lainnya cenderung tidak dipercaya dan dibiarkan tanpa penuntutan.

Terakhir, penyintas kekerasan seksual oleh pelaku sejenis (seperti dalam kasus Saipul Jamil dan MS) juga dapat dihadapkan pada pertanyaan tentang identitas seksual mereka. Beberapa berjuang dengan kebingungan dan / atau kecemasan mengenai hal ini dan mungkin melakukan upaya yang tidak tepat untuk menegaskan kembali maskulinitas mereka (Crete & Singh, 2014). Meski demikian, mengingat masih banyaknya stigma yang melingkupi komunitas LGBTQIA+, kepedulian masyarakat terhadap identitas seksual penyintas dapat menutupi pemaksaan, manipulasi, dan/atau penyerangan yang sebenarnya terjadi.

Sudah saatnya kita menyadari bagaimana kita mencegah laki-laki yang selamat dari mengungkapkan pengalaman mereka dan mencari bantuan. Kami menghilangkan mereka dari sistem pendukung penting yang akan berkontribusi pada perjalanan penyembuhan mereka. Jadi, mungkin langkah pertama yang bisa kita ambil sebagai komunitas adalah menerima tanggung jawab kita dalam menciptakan keadaan yang tidak menguntungkan ini. Meskipun akan membutuhkan banyak waktu dan upaya untuk melakukan perubahan luas di masyarakat Indonesia, kita dapat memulai dengan lebih berbelas kasih dan belajar untuk menjaga ruang yang aman agar suara para penyintas ini dapat didengar.

Kesimpulan

Kekerasan seksual dapat mempengaruhi individu dari semua demografi, dan meskipun ada banyak persepsi serta stereotip lama mengenai topik tersebut, efeknya sangat merugikan baik korban perempuan maupun laki-laki. Oleh karena itu, lebih penting dari sebelumnya bagi kita, sebagai masyarakat, untuk membuka tangan kita untuk mendukung korban kekerasan seksual yang mungkin secara tradisional tidak terwakili dalam diskusi mengenai topik tersebut. Sangat penting untuk memastikan bahwa penyintas pelecehan seksual laki-laki divalidasi dan diperlakukan dengan tingkat belas kasih yang sama seperti orang lain, sehingga membantu mengurangi anggapan yang tidak akurat bahwa laki-laki dan anak laki-laki agak “kurang” menjadi korban pelecehan seksual.

Dengan menyebarkan kesadaran tentang masalah ini, masyarakat dapat lebih memahami sejauh mana perjuangan yang dihadapi para penyintas pelecehan seksual laki-laki dan berpartisipasi dalam perang melawan stereotip kuno yang telah menyebabkan banyak laki-laki menderita dalam diam (bahkan mengarah ke, dalam kasus-kasus ekstrim , bunuh diri). Selain itu, masyarakat diharapkan secara kolaboratif menciptakan lingkungan di mana pelecehan seksual lebih kecil kemungkinannya terjadi. Ini dapat dimungkinkan dengan belajar untuk peka dan menerima tanda-tanda pelecehan (serta apa yang dapat dilakukan untuk menghentikannya) dan memberdayakan para penyintas untuk membela diri mereka sendiri dan hak-hak mereka.

References
Sumber