Kodependensi dalam Hubungan

Apa itu Kodependensi?

Suatu hubungan kodependensi terbentuk saat seorang individu hanya bisa memuaskan kebutuhan emosional dan kepercayaan diri dengan berinteraksi dengan pasangan mereka (Dear et al., 2005; Good Therapy, 2019). Seringkali, seorang individu kodependen akan mengorbankan keinginan dan kebutuhan mereka untuk memuaskan pasangan mereka (Dear et al., 2005; Good Therapy, 2019). Hubungan kodependensi sering terdiri dari satu individu kodependensi, yang melekat secara tidak wajar dan tidak mandiri, dan satu individu pendukung, yang memperbolehkan pasangan mereka untuk mengorbankan kebutuhan mereka sendiri (Wetzler & Cole, 1999).

Tanda-Tanda Umum dari Suatu Hubungan Kodependensi

Saat memahami tanda-tanda kodependensi dalam hubungan, penting untuk menyadari perbedaan antara hubungan dimana kedua pihak bergantung secara sehat antara satu sama lain, dan hubungan dimana satu individu bergantung secara tidak wajar pada yang lain (Morgan, 1991).

Hubungan Dependen Hubungan Kodependen
Kedua individu mengandalkan satu sama lain dan mendukung satu sama lain secara seimbang. Kedua individu merasa hubungan mereka bermakna. Satu individu mengandalkan pasangan mereka untuk merasa terpenuhi dan akan merasa tidak berharga kecuali pasangan mereka memberikan mereka perhatian atau membutuhkan mereka.
Kedua individu memprioritaskan hubungan tapi mengejar minat dan hobi di luar hubungan. Individu kodependen akan tidak mempunyai minat dan hobi pribadi, atau kepribadian sendiri di luar hubungan.
Kedua individu dapat dengan nyaman mengekspresikan keinginan dan keinginan mereka kepada satu sama lain. Satu individu menganggap kebutuhan dan keinginan mereka tidak penting dan hanya akan memuaskan kebutuhan dan keinginan pasangannya.

Tabel 1. Kodependensi vs Dependensi (Morgan, 1991)

Pasangan kodependen cenderung mengabaikan perilaku berbahaya yang mereka kenali pada pasangan mereka dan akan lanjut berinvestasi dalam hubungan secara emosional dan fisik, sering kali percaya bahwa mereka dapat menyelamatkan pasangan mereka dari kesalahan seperti itu (Good Therapy, 2019; Mellody et al., 1989). Individu-individu ini akan melakukan apa saja untuk menyenangkan sang pendukung, termasuk berkompromi dengan moral, hati nurani, dan kesehatan fisik mereka sendiri (Bacon et al., 2020).

Bagaimana suatu hubungan kodependen dapat berkembang

Penelitian menunjukkan individu-individu yang mengalami pengabaian, pelecehan, atau tanggung jawab yang intens untuk kesejahteraan orang lain selama tahun-tahun perkembangan akan lebih mungkin untuk mencari hubungan kodependen nanti (Morgan, 1991). Sebagai contoh:

Pengabaian orang tua dan pelecehan emosional

Anak-anak mungkin diajarkan kebutuhan dan keinginan mereka sendiri tidaklah penting dan akan sering dihukum saat mereka mengekspresikan mereka (Knudson & Terrell, 2012).

Merawat kerabat yang cacat mental atau fisik

Individu-individu yang dipaksa menjadi pengasuh pada usia muda sering belajar untuk mengabaikan kebutuhan dan keinginan mereka sendiri untuk keuntungan orang lain (Berry, 2017).

Living in abusive households

Anak-anak dan remaja-remaja yang dilecehkan belajar untuk menekan perasaan mereka sebagai mekanisme pertahanan, mengakibatkan kegagalan untuk mengenali kebutuhan mereka sendiri (Knudson & Terrell, 2012).

Karena trauma masa lalu, individu yang kekurangan rasa diri akan beradaptasi terhadap kebutuhan dan keinginan dari pasangan mereka, termasuk mengubah dan memodifikasi diri mereka sendiri untuk merasa dicintai dan diterima (Bacon et al., 2020).

Bagaimana menolong pasangan kodependen

Saat berusaha untuk mengubah suatu hubungan kodependen menjadi suatu hubungan yang sehat, penting untuk mengambil langkah-langkah kecil menuju perpisahan, seperti mencari aktivitas-aktivitas yang menyenangkan dan hobi-hobi yang tidak termasuk pasangan (Berry, 2017). Penting juga pasangan kodependen menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman-teman tanpa kehadiran pendukung (Berry, 2017). Lebih jauh lagi, pendukung harus mengenali pentingnya tidak memperbolehkan pasangan mereka untuk terus membuat pengorbanan yang ekstrim untuk mereka (Berry, 2017). Sebagai tambahan, terapi individu atau kelompok, disediakan oleh para psikologis dan konselor, sangat penting dalam membantu individu kodependen menemukan dan mengekspresikan emosi yang tertekan serta mengajar kedua individu cara mengenali pola-pola perilaku spesifik (Irvine, 1995). Dalam kasus-kasus dimana konseling untuk kepribadian dependen tidak tersedia, menangani faktor-faktor lainnya berkontribusi dalam kodependensi dapat membantu mengubah perilaku, sebagai contoh kepercayaan diri yang rendah dan kecemasan perpisahan.

References
Sumber