Risiko meromantisasi Gangguan Mental

Sekitar bulan Agustus tahun ini, brand lokal yang baru didirikan merilis yang pertama dari banyak posting yang mengiklankan "first season" dari lini pakaian branda. Mereka ingin membuat pernyataan yang berani. Desain untuk setiap T-shirt menampilkan diagnosis kesehatan mental yang ditulis dalam huruf besar, penggambaran yang mengganggu dari pengalaman seseorang dengan diagnosis tersebut, dan keterangan singkat. Meskipun ini tidak berjalan dengan baik untuk brand – karena mereka akhirnya mengambil posting dan meminta maaf karena jumlah reaksi yang mereka terima – satu hal yang pasti: mereka menarik perhatian orang pada wacana yang berlaku seputar penggambaran penyakit mental.

Di masa lalu, media tradisional dalam bentuk film, televisi, dan surat kabar mengabadikan citra penyakit mental yang sangat berbeda - baik dengan karakteristik bantalan seperti menawan dan psikotik (pikirkan kiasan "pembunuh gila),atau seperti anak kecil dan bodoh (Jadayel et al., 2017). Sejak itu, ada perubahan besar pada representasi penyakit mental karena beberapa organisasi yang dipimpin kesehatan mental – lama dan baru – terus berusaha mengadvokasi de-stigmatisasi gangguan mental (Dunn, 2017). Munculnya media sosial tampaknya hanya menambah pergeseran cepat ini menuju persepsi kesehatan mental yang lebih normal dan "dapat dihubungkan". Namun, ironisnya, upaya ini sangat untuk mengurangi stigma yang telah memperburuk romantisasi penyakit mental.

Through Rose-Coloured Glasses

Romantisasi, yang didefinisikan sebagai presentasi ideal dari sesuatu sebagai lebih memikat daripada yang sebenarnya (Shrestha, 2018), gangguan mental dapat dilihat dengan cara branda telah dilukis di berbagai platform media sosial.

https://lh6.googleusercontent.com/Kidx_pKefcHG7lfvA82CUab2houZzye7a5xNRsXMBUiaLaV4OecXdFbzidkqgyz0_9SWYxTkJGVInbaw_6NZMd9dE0ISz-_hTUvdNlEQY9unQjOzO1TcQcHl_6mC_j9k2ZaHm5M
Sebuah posting yang merujuk pada ide bunuh diri, dengan @alittlepsychoticbaby di Tumblr.

Di Instagram, akun dan brand "tekanan emosional" dengan cepat mendapatkan popularitas. Contoh tak berujung orang santai menghubungkan emosi dan preferensi branda untuk gangguan klinis dapat ditemukan di seluruh aplikasi. "Ini memicu OCD saya!" satu komentar menyatakan dalam menanggapi tata letak yang berantakan, misalnya.

Di Tumblr dan Pinterest, pencarian singkat topik memberi jalan untuk pengamatan. Hashtag yang mempromosikan kecantikan gangguan mental, seperti "traumacore" dan "ventcore", menerima ribuan pengikut. Foto, sketsa, dan suntingan yang menggambarkan melukai diri sendiri, bunuh diri, serta penggunaan zat dan penyalahgunaan memenuhi garis waktu. Posting lain berisi tulisan-tulisan samar-samar yang merujuk pada depresi dan kecemasan yang melapisi latar belakang yang sama ambigunya.

Di TikTok, pembuat konten tampaknya mengikuti tren penerbitan reality show tanpa naskah tentang diri mereka sendiri, dan bahkan mengadopsi peran "ahli kursi". Mereka merekam dan berbagi video tentang segala hal mulai dari "ruang depresi" mereka dan perjalanan ke bangsal psikiatris, hingga penemuan sifat dan gejala umum yang mereka temukan berkorelasi dengan berbagai diagnosis kesehatan mental.

Demikian pula, contoh gangguan mental yang glamor dapat ditemukan dalam berita. Selebriti dan influencer akan "keluar" kepada publik tentang pengalaman mereka tentang gangguan mental, cerita mereka sering dikemas ke dalam narasi inspiratif yang tidak selalu mencerminkan tantangan sehari-hari yang dihadapi oleh orang lain dengan diagnosis yang sama. Laporan tentang bunuh diri masih cenderung sensasional, terutama yang melibatkan keadaan atau metode yang tidak biasa (McTernan et al., 2018). Representasi gangguan mental dalam film tidak bernasib jauh lebih baik. Hari ini, digambarkan sebagai "kebiasaan" yang dirancang untuk "memperkaya" kepribadian karakter atau ditunjukkan sebagai ritus peralihan pahlawan yang jatuh. Begitulah yang terjadi dalam karakterisasi bunuh diri dalam serial Netflix hit 13 Reasons Why.

Dengan demikian, tampaknya dalam terburu-buru setiap orang untuk mengurangi hambatan berbicara tentang kesehatan mental seseorang, mereka melewatkan vitalitas membuat perbedaan mendasar antara perasaan dan pengalaman "normal" dan gangguan mental yang didiagnosis secara klinis.

Dari Ketakutan Menjadi Kesenangan / Keinginan

Ada konsekuensi luas dari memuliakan / meromantisasikan – dan akibatnya salah mengartikan – gangguan mental. Untuk satu, stigma dan prasangka baru mungkin muncul, sementara beberapa dari apa yang sudah ada dapat diperbesar (Jadayel et al., 2017). Hal ini terlihat dalam bagaimana gangguan mental diizinkan untuk bertindak sebagai pembenaran untuk perilaku berbahaya; Dan bagaimana ada preferensi untuk beberapa kondisi (misalnya gangguan mood) atas yang lain (misalnya gangguan psikotik).

Selain itu, munculnya diagnosis diri dan diagnosis palsu sebagian dapat dikaitkan dengan aspirasi masyarakat untuk berhubungan dengan representasi ideal gangguan mental (Shrestha, 2018). Hal ini terutama berlaku untuk populasi yang lebih muda dan lebih rentan, di mana mendapatkan rasa memiliki terhadap masyarakat dianggap sebagai kritis. Mencapai penerimaan ke dalam kelompok adalah salah satu dari sedikit manfaat yang melekat pada label diagnostik. Namun, tanpa kesadaran dan pemahaman yang memadai tentang bagaimana seseorang membuat maknanya, ada kemungkinan lebih besar bagi seseorang untuk mengalami bahaya label.

Risiko lain adalah penularan emosional dan sosial, di mana paparan emosi dan perilaku tertentu mempengaruhi orang lain untuk mengalami emosi atau praktik perilaku tersebut (Dunn, 2017). Hal ini menimbulkan implikasi yang berbahaya. Ada kemungkinan bahwa gejala gangguan mental dapat diperburuk di antara mereka yang sudah didiagnosis dan diadopsi oleh orang-orang yang seharusnya tidak mengalami gejala-gejala ini. Penularan sosial juga telah dikaitkan dengan orang-orang seperti "bunuh diri peniru", yang mengacu pada meningkatnya jumlah kasus bunuh diri setelah kematian akibat bunuh diri (terutama yang sangat dipublikasikan).

Akhirnya, masuknya pengungkapan pada pengalaman gangguan mental dapat menyebabkan tantangan karena orang tidak akan dapat membedakan antara apa yang dianggap sebagai "asli" dan apa yang "mencari perhatian". Akibatnya, mereka mungkin memberikan tanggapan yang tidak membantu atau bahkan merusak bagi mereka yang memiliki masalah kesehatan mental. Misalnya, orang mungkin berkecil hati dari mencari dukungan karena perjuangan mereka dapat dianggap sebagai "normal", atau bahwa ini adalah "bagaimana Anda".

Kata-Kata Terakhir

Gangguan mental menjadi sangat umum dari sebelumnya. Mereka nyata dan dapat memiliki efek yang mendalam dan luas pada kehidupan seseorang. Jadi, ada kebutuhan untuk mempromosikan wacana sosial yang didasarkan pada representasi yang lebih akurat (didasarkan pada penelitian dan pengalaman hidup) masalah kesehatan mental. Beberapa platform media sosial tampaknya telah mencapai realisasi ini karena mereka sekarang telah memberlakukan kebijakan yang menekankan mencari dukungan, dan ada harapan bahwa sisa media dan masyarakat akan mengikuti perkembangan ini.

Oleh karena itu, jawaban untuk romantisasi penyakit mental mungkin tidak terletak pada penghapusan total gambar publik saat ini gangguan mental tetapi dalam mempertimbangkan dengan cermat.

We should all approach these discussions with a more nuanced, rational perspective instead of viewing mental illnesses as passing trends.

- Yu (2018)

Ada garis tipis antara normalisasi dan meremehkan gangguan mental, dan arah di mana timbangan berujung ditentukan oleh cara kita terlibat dengan informasi yang disajikan kepada kita. Ini mungkin berarti berlatih perhatian penuh, sehingga kita akan dapat mengenali kapan itu melakukan lebih berbahaya daripada kebaikan.

Pada akhirnya, sangat penting bagi kita untuk memahami dan mengakui bahwa manusia adalah makhluk yang kompleks. Tidak ada dua orang yang menilai dan menanggapi suatu peristiwa dengan cara yang sama, karena setiap orang memiliki serangkaian pengalaman, latar belakang, dan keadaan hidup yang unik. Kita tidak bisa menggeneralisasi presentasi kesehatan mental; Dan kita perlu beralih ke individu yang memiliki keterampilan dan keahlian dalam menavigasi kompleksitas ini jika kita menemukan diri kita mengidentifikasi dengan gejala tertentu dan / atau memiliki kekhawatiran mengenai kesehatan mental kita.

References
Sumber