Mencari Bantuan - hal-hal yang aku harap aku tahu sebelum sesi pertama

Sebelum aku mulai membicarakan topik ini, izinkan saya mengatakan ini: pergi ke terapi adalah hal yang normal dan bermanfaat bagi semua orang dengan alasan yang berbeda-beda. Tidak, pergi ke terapi bukan berarti kamu 'gila'. Kamu adalah manusia normal yang kerap berjuang, dan ini tidak apa-apa. Hidup kita semua butuh perjuangan dari waktu ke waktu, dan kadang-kadang kita membutuhkan sedikit bantuan.

Pergi ke sesi konseling pertamamu bisa terasa menakutkan, terutama karena kamu tidak tahu apa yang akan terjadi. Jika kamu seperti aku, aku akan terjun ke internet untuk mendapatkan sebanyak mungkin informasi yang bisa membuatmu tenang mengenai yang tidak dikenal. Kamu mulai memiliki lebih banyak pertanyaan daripada jawaban, dan mungkin kamu ingin memiliki daftar berisi jawaban untuk semua pertanyaanmu.

Nah, inilah daftar yang kamu minta. Aku telah menyusun hal-hal yang orang-orang ingin  ketahui sebelum pergi ke sesi pertama mereka. Mudah-mudahan, ini akan membantumu menavigasi proses melalui sesi pertama kamu dengan sedikit lebih baik.


Kapan harus aku pergi ke konseling?

Aku pernah mendengar orang mengajukan pertanyaan yang tampaknya sederhana; kapan kita tahu bahwa kita perlu menjalani terapi? Apakah aku harus menunggu sampai semuanya menjadi kacau balau? Aku merasa masalahku tidak cukup kritis untuk pergi.

Semua ini adalah pertanyaan yang valid untuk diajukan. Kesehatan mental kamu tidak seperti kesehatan fisik kamu, di mana kamu dapat melihat gejalanya secara fisik ketika ada sesuatu yang tidak beres. Namun, kesehatan mental itu lebih abstrak, tetapi terkadang dapat dikaitkan dengan sejumlah hal. Ini analogi yang sederhana; jika tenggorokanmu terasa sakit selama beberapa hari, dan terasa sangat gatal hingga kamu tidak bisa berhenti batuk, akankah kamu pergi ke dokter? Itu bisa saja hanya karena pilek, atau mungkin radang amandel, radang tenggorokan, bahkan infeksi. Setelah beberapa hari dan sepertinya sakit tenggorokan kamu tak kunjung hilang - akankah kamu pergi, atau apakah kamu takut membuang waktu dokter? Ya, mungkin memang tidak ada yang perlu dikhawatirkan, tetapi kamu mungkin juga perlu perawatan. Kamu tidak akan pernah tahu jika kamu tidak pernah memeriksanya.

Aku rasa kita harus melihat kesehatan mental dengan cara yang sama seperti kamu akan kesehatan fisikmu, dan mengobatinya dengan cara yang sama pula. Jika kita tidak yakin dan keadaanmu tidak membaik, kita harus mengomunikasikannya dengan dokter. Tentunya, kamu tidak perlu menunggu sampai rasanya seperti duniamu runtuh untuk pergi menemui seseorang. Kamu tidak memerlukan diagnosis formal sebelum kamu pergi. Masalah-masalah kecil ini pada akhirnya dapat menjadi masalah yang sangat besar - dan seperti kesehatan fisik kamu, pencegahan dini selalu lebih baik. Menyelesaikan masalah-masalah kecil selalu merupakan solusi yang lebih baik.

Ini mungkin masih terdengar abstrak, tetapi ada beberapa gejala yang bisa kamu perhatikan untuk membantu memutuskan apakah kamu perlu konseling atau tidak:

  • Segala hal terasa intensif dan lebih berat. Terutama emosimu. Kamu selalu merasa gelisah dan tidak bisa mengendalikannya.
  • Kamu mengalami trauma dan sepertinya kamu tidak bisa melupakannya. Kamu memikirkannya terus-menerus.
  • Kamu mengalami sakit kepala dan tidak tahu dari mana asalnya dan tidak ada cara yang dapat menghilangkannya. Kamu juga mengalami sakit perut.
  • Kamu mungkin beralih ke zat-zat kimia untuk melewati harimu, untuk membuat dirimu merasa lebih baik, atau untuk melupakan dan melarikan diri dari kenyataan.
  • Kamu mendapat umpan balik yang buruk di tempat kerja atau sekolah.
  • Rasa senangmu hilang ketika melakukan hal-hal yang biasa kamu sukai.
  • Kamu merasa bahwa hubunganmu dengan orang lain terasa tidak enak.
  • Teman-temanmu menyatakan keprihatinan mereka kepadamu.

Orang pertama yang kamu temui mungkin sebenarnya tidak cocok.

Suatu hal yang perlu dimengerti adalah ada banyak metode terapi di luar sana, dan penasihat kamu kemungkinan besar sudah menerapkan salah satunya dalam praktik mereka. Ini mungkin tidak selalu berhasil untuk kamu, dan ini tidak apa-apa. Terapi melibatkan membangun hubungan dengan penasihat kamu, dan berinteraksi dengan mereka. Seperti hubungan lainnya, terkadang kamu tidak merasa cocok. Mencari-cari seseorang yang cocok untuk kamu tidak apa-apa. Ini sebenarnya sangat direkomendasikan. Kamu harus benar-benar merasa nyaman dengan terapismu untuk mengalami kemajuan. Jika kamu belum merasa nyaman, jangan berkecil hati. Kamu akan menemukan seseorang yang cocok untukmu.

Kejujuran dan komunikasi adalah kuncinya.

Untuk mengalami kemajuan, kamu harus jujur. Sebelum kamu masuk, kamu mungkin perlu berpikir sedikit tentang apa tujuan terapi kamu, dan ini harus dikomunikasikan dengan penasihatmu. Terapi bisa memakan waktu dan biaya, dan mengetahui apa yang ingin kamu dapatkan darinya lebih awal mungkin membuat sesi kamu lebih efektif. Berkata jujur dengan penasihat kamu adalah kuncinya - sebaiknya kamu tidak menyembunyikan informasi apa pun. Katakan saja apa yang mengganggu kamu, dan cobalah untuk tidak menyaringnya.

Masalah kepercayaan dan kerahasiaan

Kita harus akui bahwa pergi ke terapi adalah pengalaman yang menakutkan. Aku telah mendengar banyak orang ragu-ragu untuk pergi ke terapi karena seorang konselor adalah, pada kenyataannya, orang asing yang kamu datangi, dan kamu akan membuka hal-hal tentangmu yang telah kamu rahasiakan. Mempercayai orang asing adalah sebuah proses, yang membawaku kembali ke poin kedua; kamu harus merasa nyaman dengan konselormu. Kita harus ingat bahwa terapi adalah zona bebas penilaian, dan mereka menghargai kerahasiaan di atas segalanya. Konselor kamu tidak akan bergosip tentang kamu dan masalah kamu kepada rekan kerja mereka. Jika kamu mengetahui bahwa hal ini dilakukan konselor kamu, kamu harus melaporkannya ke atasan mereka.

Menetapkan apa itu terapi dan apa yang bukan terapi.

Konselor tidak dapat, dan tidak akan memperbaiki masalahmu dengan sendirinya; mereka bukan jin kesehatan mental. Terapi adalah hubungan yang dinamis, dan kamu harus MAU menjadi lebih baik dan harus secara aktif memilih untuk menjadi lebih baik setiap hari. Mereka tidak akan memberikan jawaban untuk semua masalah kamu - itu bukan pekerjaan mereka. Tugas mereka adalah memberi kamu sepaket alat dan mengajari kamu cara menggunakan alat-alat itu, dengan harapan suatu hari kamu akan tahu tentang alat-alat itu cukup baik untuk dapat menggunakannya dengan percaya diri. Inilah terapi.

Masalahmu tidak akan hilang dalam sehari. Penyembuhan adalah suatu proses, dan itu membutuhkan waktu.

Meskipun metode-metode terapi bervariasi, umumnya tiga sesi pertamanya bertujuan untuk mempelajari latar belakang kamu. Pertanyaan yang mereka ajukan kepada kamu mungkin tidak terasa relevan, dan saat ini kamu tidak sabar untuk menyelesaikan masalah kamu. Ketika ini terjadi, bersabarlah. Pertanyaan-pertanyaan ini memiliki tujuan, dan itu untuk memahami latar belakangmu. Tanpa semacam konteks, konselormu akan sulit mengerti masalahmu. Jangan berkecil hati dan berhenti menemui konselor kamu. Namun, akan ada juga konselor yang langsung terjun ke akar masalah kamu tanpa khawatir banyak tentang latar belakang kamu. Jangan berkecil hati jika kamu tidak langsung merasa lebih baik.

Tidak semua sesi akan mengubah hidupmu - kadang-kadang kamu akan mengalami sesi yang hebat dan kamu akan merasa kamu dapat membuat segala kemajuan, dan kadang-kadang kamu akan memiliki sesi yang tidak terlalu bagus dan merasa seperti kamu mengalami kemunduran. Hal yang lucu tentang pemulihan, atau keinginan untuk menjadi lebih baik, adalah bahwa pemulihan tidak bekerja secara linear. Kamu akan mengalami hari yang baik, dan kamu akan mengalami hari yang buruk. Tetapi, kemajuan adalah kemajuan, dan jika kamu terus maju dan tidak mandek, itu sangat hebat. (Kamu sedang dalam terapi, atau sedang mempertimbangkan untuk pergi ke terapi - dan HAL INI, juga merupakan sebuah kemajuan. Hore!)

Pekerjaan rumah dan jurnal

Ketika aku mengatakan pekerjaan rumah, maksudku bukan seperti PR dari sekolah. Secara teknis, kamu tidak harus melakukannya. Tidak ada batas waktu untuk menyelesaikannya. Selama sesi, konselor kamu mungkin menyarankan kamu hal-hal kecil - seperti mungkin mengamati pola pikir kamu dan menuliskannya ketika pikiran tertentu kembali sehingga kamu dapat menganalisisnya. Apapun yang mereka sarankan untuk kamu lakukan, silakan lakukan semampumu. Terapi adalah pekerjaan, dan jika kamu tidak berkomitmen dengan pekerjaan ini, kamu tidak akan membuat kemajuan apapun. Mirip dengan dokter kamu yang akan meresepkan pil untuk menyembuhkan sakit tenggorokan kamu - tetapi jika kamu tidak benar-benar meminumnya, kamu tidak akan merasa lebih baik.

Aku tahu bahwa meskipun daftar ini mungkin dapat membantumu, kadang-kadang terapi masih terlihat membingungkan dan menakutkan. Terlampir adalah tautan untuk podcast, di mana kamu mendapatkan kesempatan langka untuk mendengarkan sesi terapi nyata, dengan terapis nyata dan klien nyata. Tentu saja, rekaman ini sudah disetujui oleh klien dan nama mereka telah diubah untuk melindungi privasi mereka. Selain itu, sesi ini benar-benar nyata. Coba dengarkan podcast ini, dan mungkin kamu akan melihat bahwa terapi tidak semenakutkan yang kamu kira.


Pelajari mencari bantuan lebih lanjut di Seribu Tujuan

References
Sumber